WAN Enkapsulasi

Pada setiap koneksi WAN, data dienkapsulasi menjadi frame sebelum menyeberang link WAN. Untuk memastikan bahwa protokol yang benar digunakan, Anda perlu mengkonfigurasi sesuai Layer 2 tipe enkapsulasi. Pilihan protokol tergantung pada teknologi WAN dan peralatan komunikasi. Lebih umum WAN protokol dan di mana mereka digunakan ditunjukkan pada gambar, berikut adalah deskripsi singkat:
HDLC - Default enkapsulasi pada point-to-point koneksi, link khusus, dan koneksi circuit-switched ketika link menggunakan dua perangkat Cisco. HDLC sekarang dasar untuk sinkron PPP digunakan oleh banyak server untuk terhubung ke WAN, paling sering internet.
PPP - Menyediakan router-to-router dan koneksi host-to-jaringan melalui sirkuit sinkron dan asinkron. PPP bekerja dengan beberapa protokol lapisan jaringan, seperti IP dan Internetwork Packet Exchange (IPX). PPP juga memiliki built-in mekanisme keamanan seperti PAP dan CHAP. Sebagian besar bab ini berkaitan dengan PPP.
Serial Line Internet Protocol (SLIP) - Sebuah protokol standar untuk point-to-point koneksi serial menggunakan TCP / IP. SLIP sebagian besar telah mengungsi oleh PPP.
X.25 / Link Prosedur akses, Seimbang (LAPB) - standar ITU-T yang mendefinisikan bagaimana koneksi antara DTE dan DCE dikelola untuk akses terminal jarak jauh dan komunikasi komputer dalam jaringan data publik. X.25 LAPB menentukan, lapisan protokol data link. X.25 adalah pendahulu ke Frame Relay.
Frame Relay - standar industri, diaktifkan, protokol data link layer yang menangani beberapa sirkuit virtual. Frame Relay adalah protokol generasi berikutnya setelah X.25. Frame Relay menghilangkan beberapa proses yang memakan waktu (seperti koreksi kesalahan dan flow control) digunakan dalam X.25. Bab berikutnya dikhususkan untuk Frame Relay.
ATM - Standar internasional untuk cell relay di mana perangkat mengirim beberapa jenis layanan (seperti suara, video, atau data) di tetap-panjang (53-byte) sel. Sel panjang tetap memungkinkan pemrosesan untuk terjadi di hardware, sehingga mengurangi penundaan transit. ATM mengambil keuntungan dari media transmisi kecepatan tinggi seperti E3, SONET, dan T3.

Sumber :

http://certificationkits.com
http://google.com

Share this

Previous
Next Post »